Aku, Kamu Dan Juga Teman Teman yang Lain (03

SMA 3 Raha dalam kenangan


Bulukumba, hari ke 23 bulan ke 9 tahun ke 2019.

Sudah 22 tahun sejak saya meninggalkan sekolah kita itu, tahun 1997, awal2 dimana negeri kita terkena resesi yang mungkin dampaknya masih terasa hingga sekarang, boleh di bilang masa itu adalah sesuatu yang mengagetkan, bayangkan saja jika 2 tahun sebelumnya kita jajan pisang goreng di warungnya mama la Isran 500 rupiah dapat 4 potong, tapi di tahun itu kita hanya bisa dapat 500 rupiah 1 potong, tapi dasar jahilnya mereka, jajan 500 makannya 5000, setelah itu saling tuduh menuduh, mamanya Isran sih Bibi ku jadi aku sih bebas,..hahahahhaa.

Tahun pertama di kelas masing2 kita2 masih malu2, masih menjaga jarak, saling mencuri pandang, saling mempelajari karakter masing2, ada yang memang di tahun pertamanya itu sudah brenseknya minta ampun, ada juga yang di tahun pertamanya itu sok tau akan segala hal, lalu ada juga yang sejak tahun pertama sampai tahun ke tiga kupernya nggak berubah-rubah, tapi itulah awal bentuk transformasi kita sebagai siswa SMA 3 Raha. Tahun pertama saya di kelas 1.3 walikelasku kakaknya fatma yang guru Biologi itu, yang killernya minta ampun, saya paling ndak suka disuruh menyanyi di depan kelas gegara tidak kerjakan PR Biologi, saya sejak awal memang tidak menyukai pelajaran ilmu pasti, karena menurut ku ilmu pasti itu membatasi pola wawasan dalam berpikir, kita hanya berkutat di teori, rumus dan lain2, wali kelas itu punya adik Fatma namanya kalau tidak salah dia satu kelas dengan saya di kelas 1, Budinem juga mungkin sekelas dengan saya,...agak lupa juga, teman pria yang saya masih ingat waktu di kelas 1 cuma la Ikra, sisanya sedang saya usahakan untuk saya ingat.

Tahun ke 2, masing2 karakter sudah mulai berkembang, alur minatnya sudah mulai terbentuk, beberapa teman sudah nampak minat dan bakatnya, ada yang menjurus ke ini, ada juga yang menjurus ke situ bahkan ada juga yang jurusan maunya selalu ke pasar laino atau jalan2 ke bypas, hahaha....tumbuh kembang kita disekolah itu sejatinya di mulai di tahun ke dua, antara kita nyaris tak ada batas, dulu di tahun pertama kita masih saling menjaga lisan, di tahun ke 2 sudah ndak ragu bercanda, bersenda gura, jahilin teman dan lain2 pokoknya segala keseruan di masa2 ranumnya itu di lakukan, hanya saja kita jauh dari hal2 yang negatif kita ndak kenal narkoba dan sejenisnya.

Tahun ketiga karakter masing2 makin kuat, apalagi kita2 waktu itu sudah penjurusan, ada yang masuk ipa dan yang masuk IPS, beberapa teman akrab yang mungkin saja waktu di tahun ke 2 sebangku pas naik ke kelas 3 harus rela pisah bangku kelas, karena berbeda jurusan, lalu ada juga yang dulu kurang akrab di kelas 1 dan 2 pas naik ke kelas 3 bisa jadi akrab karena satu jurusan., saya sendiri memilih masuk jurusan IPS, karena saya pikir di jurusan itu saya bisa lebih bebas mengekpresikan cara ku memandang dunia, kadang juga sih saya merasa kasihan dengan beberapa teman2 yang masuk jurusan IPA yang kalau keluar main atau pulang mukanya pucat kering mikirin PR fisika yang rumusnya mereka ndak faham juga,..hahaha.kasihan deh kalian...

Soub,....jujur,..selama kebersamaan kita di 3 tahun itu, sebenarnya kita sedang bersandiwara, masa-masa indah di kebersamaan kita waktu itu adalah sebuah kepura-puraan kita, bak sebuah cerita pewayangan yang sukses kita lakoni, sebuah skenario telenovela yang hanya untuk menutupi sebuah tragedi yang mau atau tidak mau akan kita lakukan,....saya marah, ingin rasanya teriak, .....kenapa itu harus kita lakukan, kenapa,..kenapa, kenapa...dan sampai sekarang pun saya masih sulit untuk menjawabnya....

Siang itu, di aula, di dalam sebuah acara yang sangat sederhana, wajah2 polos, mata2 yang indah, senyum2 yang manis saling bercanda tertawa lepas, menceritakan sebuah cerita yang mungkin baru saja di alami ketemannya yang lain, kayak orang yang lupa kalau dia punya utang bermilyar-milyar.

Sesama kita saling tertawa lepas, saling ngegosip, tapi saya yakin perasaan kita semua waktu itu sedang gundah, kacau atau apalah...yah...siang itu adalah hari terakhir kita berseragam putih abu-abu, hari terakhir kita kalau masuk sekolah via gapura utama mungut dulu dedaunan yang berjatuhan, hari terakhir kita menyebut istilah "era perundagian", hari terakhir kita kejar-kejaran dengan pa Agakhan, hari terakhir kita lompat pagar di belakang kelas 3 ipa, hari terakhir kita upacara bendera di lapangan depan sekolah yang di bagian pengerek benderanya terlalu sempit butuh berhari-hari untuk di biasakan, hari teakhir kita..ahhh...tak sanggup aku menulisnya soub...

Sesaat kemudian mata mata yang indah itu harus memerah karena sedih, sedih berpisah dengan teman yang selama 3 tahun bersama-sama menjalani kisah yang indah, senang, susah dan lain.

Mungkin hari itu adalah hari yang akan saya paling saya benci, dalam seumur hidupku, tapi itulah roda kehidupan, masing2 dari kita punya cita2 dan rencana yang lebih besar, cuman 1 pesan ku untuk MU,..iya KAMU,..eits.jangan lihat kiri kanan, cuma ada saya dan KAMU disini, selalu ingatlah kalau Aku dan KAMU pernah berjalan bersama dia atas rumput sekolah.


Salam

Keterangan foto

panah berwarna hitam, adalah gedung perpustakaan sekolah kita, gedung yang punya kisah tersendiri, kan terkenang sampai kapan pun

panah berwarna merah adalah ruang kelas ku, kelas 3 ips 1.


Artikel Lain Yang Berkaitan :

0 komentar:

Posting Komentar