Nama ku Maryam

Nama ku Maryam

Hari itu saya ndak langsung pulang, tinggal dulu barang beberapa jam di Masjid Nabawi sampai matahari mulai menyinari pelataran masjid, perlahan-lahan satu persatu payung-payung yang ada di pelataran itu mulai terbuka seiring dengan sinarnya  yang menyinari lantai marmer berwarna putih, badan masih terasa lelah, maklum mulai jam tengah malam kami sudah harus berjibaku berebut tempat di tempat  yang Rasulullah katakan sebagai Taman-Taman Syurga, ya...apa lagi kalau bukan Raudhah,...suatu tempat di masjid yang posisinya antara mimbar dan rumah nabi yang sekarang berubah menjadi makam Rasulullah.

Suhu seperti siang hari kemaren, masih panas walapun jam baru menunjukan pukul 1/2 7 pagi, ku tutupi hampir seluruh wajah ku dengan sorban yang baru saya beli beberapa hari yang lalu, sedikit bisa mengurangi dampah hawa yang lumayan tidak bersahabat ini, lalu terdengar suara menderu-deru di tiang2 payung halaman masjid, rupanya kipas2 yang terpasang di masing tiang itu mulai berputar menetralisir suhu yang mulai naik secara perlahan.

Langkah ku masih gontai, wajah ku tertunduk tak memandang sepanjang beberapa meter, maklum lantai marmer yang berwarna putih itu sedikit menyilaukan pandangan mata ku.

Yang saya perhatikan, di masjid Nabawi, hampir mereka yang bermukim sekitar masjid menjadikan masjid sebagai tempat wisata religi mereka, saya sering menemukan beberapa keluarga mengelar tikar dan karpet mereka lalu lesehan begitu saja di lantai halaman masjid di temani dengan beberapa anggota keluarga lainnya, bersama mereka tentu saja aneka makanan dan minuman, persis kayak kita2 yang pergi piknik di tempat wisata.

Ternyata yang saya tidak sadari adalah sepasang mata indah, berbulu mata lentik memperhatikan langkahku yang sedikit gontai itu, kek tidak punya semangat lah, saya betul tidak memperhatikannya hingga ketika saya melewati kumpulan mereka, seorang anak kecil menarik baju ku dan memberikan seuntai tasbih berwarna biru menyala, lalu saya mendekati kumpulan keluarga itu, saya tidak melihat ada lelaki dewasa disitu selain anak kecil tadi, adanya seorang ibu tua, seorang anak perempuan kecil mungkin sodaran sama anak laki kecil tadi dengan seorang wanita dewasa yang walapun dengan tampilan cadarnya saya masih bisa mencuri pandang bulu matanya yang lentik dan jemarinya yang putih mulus tak bercacat,..sweet, sweet...




"thank you, my name Zulham Efendi from Indonesia", saya memulai dan mengarahkan percakapan ke wanita dewasa itu, tidak ke ibu tua itu karena dia sedikit sibuk dan larut dalam lantunan dzikirnya menggunakan untain tasbih yang sama yang di berikan oleh bocah itu, lalu keadaan membisu, mungkin ada rasa grogi diantara mereka, mungkin mereka tidak pernah di sapa oleh pria ajnabi selain keluarga mereka, atau mungkin  grogi karena ke machoan ku ini,..hahahaha...

"This for you, do not exchange", (dengan intonasi nada yang dipaksakan, maklum ndak faham sama bahasa inggris ini) sambil saya sodorkan selembar duit berwarna merah muda "do not exchange" saya mengulang perkataan saya, lalu saya menatap sedikit wajah wanita muda itu, dia mengangguk, entah..apa dia faham atau tidak, lalu saya kembali gontai melangkah...

Tak berapa meter terdengar "my name Maryam", sambil dia melambaikan tangannya.

Saya balas lambaian tangannya..."ya...thanks for (sambil saya ancungkan tasbih pemberiannya itu) Assalamu alaikum (lanjut saya)

Dia tak membalas salam ku, cuma kembali melambaikan tangannya.

Sejurus kemudian, set...zul, zul,..kenapa kamu tidak mengajak lebih banyak dialog dengan wanita itu, hati ku membatin, tapi kemudian saya menyadari antara saya dan mereka ada kendala keterbatasan bahasa, lalu saya menggurutu, kenapa dulu saya ndak serius ambil kelasnya ibu Nurjanah, mungkin saja saya tak bersusah payah melafalkan beberapa kalimat bersumber dari Google Transate,...heheheh.

ah sudah lah,..jadi fitnah kalau saya pikirkan terus..mending terus melangkah keburu matahari makin naik...

Hari ke 23 Bulan ke 6 tahun ke 2019 di Madinah Kota Nabi

Catatan : wajah perempuan bercadar itu cuma pemanis tapi foto tasbih itu real pemberian Maryam

Artikel Lain Yang Berkaitan :